" Bersama PKS )|( , Membangun Magelang, Menuju Indonesia yang Adil dan Sejahtera, dengan : Cinta, Kerja, Harmoni "
Home » » Pemerintah Harus Menjadi Pelopor Pembela Peternak Lokal

Pemerintah Harus Menjadi Pelopor Pembela Peternak Lokal

Written By PKS KOTA MGL on Selasa, 19 Februari 2013 | 19.2.13

PKS KOTA MAGELANG -- Semarang, Keluhan yang disampaikan oleh sejumlah pengusaha dan pedagang daging sapi sudah melukai hati para peternak lokal. Bahkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) ikut-ikutan mengamini bahwa harga daging sudah tidak wajar.

Menurut Sekjen DPP Perhimpunan Petani dan Nelayan Sejahtera Indonesia (PPNSI) Riyono, keluhan ini sungguh memprihatinkan. Sebab, kenaikan harga daging sapi ini sejatinya justru membawa keuntungan bagi peternak lokal.

"Kenapa pengusaha teriak-teriak harga daging mahal? Sedangkan di peternak harga sapi anjlok gara-gara impor," kata Riyono dalam rilis yang diterima Republika, Selasa (19/2).

Harusnya SBY menyerukan agar pengusaha berperilaku adil. Dengan harga daging sapi Rp 120 ribu per kg, jelas Rioyono, jika dibuat steak sapi per porsi Rp 50 ribu di hotel dan kafe-kafe mereka masih untung. Perhitungannya, 1 kg daging jadi 10 porsi dikalikan Rp 50 ribu didapat angka Rp 500 ribu. Katakan biaya pajak dan produksi paling mahal Rp 100. "Jadi masih ada margin Rp 280 ribu. Masih sangat untung," kata Riyono.

Alasan bahwa saat ini pasokan sapi lokal ke Jakarta berkurang dan tidak ada, menurutnya, hanyalah omong kosong. Faktanya hasil kajian dan penelitian Dirjen Peternakan menyebutkan, banyak rumah potong hewan (RPH) di Jakarta yang dilarang memotong sapi lokal jika masih ingin mendapatkan kuota memotong sapi impor.
"Ini sungguh keterlaluan," katanya.

Menurut Riyono, baru tiga tahun terakhir peternak merasakan kenaikan harga sapi yang bagus. Ini terjadi karena pembatasan keran impor daging dan sapi dari Australia yang sampai tahun ini hanya 13 persen dari kebutuhan nasional.

Karena itu harusnya SBY berani menjadi pelopor untuk membela peternak lokal, bukan peternak dan negara asing semacam Australia yang tidak ingin negeri ini swasembada.

Daging dan sapi impor Australia menguasai 40 persen pasar domestik atau setara dengan Rp 40 triliun atau hampir 600 ribu ekor sapi. "Jelas ini pasar yang potensial dan mereka tidak akan membiarkan Indonesia swasembada yang artinya peternak sejahtera dengan hanya kuota impor 10 persen dari kebutuhan nasional," katanya.

Jika dianggap konsumen tidak mampu menjangkau harga daging, alasan itu juga harus dipertanyakan. Sebab hampir 70 persen daging masuk ke pasar modern, hotel, kafe-kafe, industri kelas kakap.

"Rakyat cukup dengan daging yang di pasar tradisional, toh sampai sekarang rakyat juga tenang-tenang saja," kata Riyono.

Lalu siapa yang sebenarnya butuh daging impor, rakyat atau pengusaha? Harusnya pengusaha juga senang bisa berbagi keuntungan dengan peternak lokal. Mereka sudah puluhan tahun menikmati keuntungan impor.

"Biarlah sekarang peternak yang tersenyum. Jangan lukai senyum mereka dengan mengatakan kami butuh daging impor," katanya. [republika.co.id]
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Template Created : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2012. PKS KOTA MAGELANG - All Rights Reserved
ReDesign by PKS KOTA MAGELANG
Powered by Blogger