" Bersama PKS )|( , Membangun Magelang, Menuju Indonesia yang Adil dan Sejahtera, dengan : Cinta, Kerja, Harmoni "
Home » » Islam dan Produktivitas

Islam dan Produktivitas

Written By Unknown on Minggu, 31 Maret 2013 | 31.3.13

 
 Oleh : Ustadz Nabiel bin Fuad Al Musawa
 
PKS KOTA MAGELANG -- [Inspirasi], “Jika Kiamat datang, sementara di tangan salah seorang diantaramu ada sebuah biji kurma, lalu ia mempunyai kesempatan untuk menanamnya sebelum Kiamat terjadi, maka hendaklah ia tanamkan, karena dengan demikian ia akan mendapatkan pahala.”

Apa yang terlintas di benak kita ketika Kiamat akan datang besok hari? Barangkali kita menduga Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam akan menganjurkan untuk banyak beribadah, mensucikan diri di mesjid-mesjid demi menghadapi Hari yang Maha Dahsyat tersebut…

Atau terlintas pada diri kita bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam akan memerintahkan kita untuk banyak beristighfar, dan melakukan muhasabah atas seluruh dosa-dosa yang telah kita lakukan sambil menangis khusyu’ di mihrab-mihrab kita… Atau juga terlintas di benak kita bahwa beliau Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam akan meminta kita meninggalkan seluruh urusan dunia, meninggalkan semua bisnis dan perniagaan serta kegiatan pencarian nafkah untuk semata-mata mensucikan, memuji dan mengagungkan Allah Subhanahu wa Ta’ala…

Ternyata hal itu tidak terjadi… Ya Tuhan… Sang Pemimpin para Nabi dan manusia termulia dan terjaga dari kesalahan (ma’shum) ini malah memerintahkan bagi mereka yang masih memegang biji Kurma agar menanamkannya, sedangkan biji tersebut tidak akan berbuah kecuali setelah bertahun-tahun kemudian, sementara Kiamat sudah akan terjadi esok hari…

Kalimat ini tidak akan muncul kecuali dari mulut seorang Nabi tertinggi, hanya agama Islam-lah yang mungkin untuk mengajarkan kesatuan antara agama dan dunia seerat ini dan hanya kaum Musliminlah yang mendapatkan petunjuk yang mampu menyatukan seluruh potensi yang dimiliki oleh manusia dengan tanpa sedikit pun terjadi pertentangan dan sempurna seperti ini…

***
Fiqih Hadits
  1. Islam tidak membedakan antara dunia dengan akhirat, Islam memerintahkan untuk mengejar akhirat sebagaimana Islam juga memerintahkan kita untuk memakmurkan dunia. Telah lama manusia lalai dari hakikat ini, sehingga mereka terus-menerus memisahkan antara dunia dengan akhirat, antara ibadah dengan kerja, antara ruh dengan jasad dan antara agama dengan kehidupan. Sehingga hal ini telah menimbulkan kerusakan besar pada dunia dan agama karena keduanya adalah bagian dari kesatuan yang tak terpisahkan, dunia adalah ladang bagi akhirat sehingga seluruh aspek kehidupan kita baik ibadah dan kerja kita harus kita sesuaikan dengan aturan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Hal inilah yang dilakukan oleh Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam, sehingga beliau shalat sebagaimana juga mengelola negara, beliau shaum sebagaimana juga beliau bermasyarakat, beliau berzikir sebagaimana juga mengirim delegasi politik. “Wahai Rabb kami berikanlah kepada kami kebaikan di dunia dan juga kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari azab neraka.” (QS 2)
  2. Islam sangat menghargai produktifitas dan kerja, sehingga dalam Islam tiada hari tanpa aktifitas dan produktifitas, demikian tinggi perhatian Islam terhadap kerja sehingga berkali-kali Allah Subhanahu wa Ta’ala bersumpah agar ummat Islam sangat disiplin dalam membagi waktu-waktunya: Demi waktu (QS 103: 1), demi waktu Fajar (QS 89: 1), demi waktu Dhuha (QS 93: 1), demi waktu malam (QS 92: 1), demi waktu siang (QS 92: 2); sehingga sebagai seorang Muslim kita harus pandai mengatur waktu antara aktifitas hablum minallah dan hablum minan naas; semuanya harus dilakukan dengan adil dan seimbang karena Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang  sahabatnya ketika ada 3 orang dari mereka yang berniat untuk mencurahkan seluruh waktunya untuk hanya melakukan ibadah mahdhah (ritual ibadah) saja dengan meninggalkan urusan duniawi manusia seperti menikah, tidur dan makan.
Pelajaran berharga juga bagi para Da’i agar tidak pernah berputus asa dalam melakukan dakwahnya, karena semua pekerjaan kita baik ibadah maupun kerja semuanya akan didapatkan hasilnya kelak di akhirat. Semua dakwah dan perjuangannya akan mendapatkan nilai disisi Allah Subhanahu wa Ta’ala, walaupun kelihatannya ketika di dunia hal tersebut tidak berhasil. Sekalipun masyarakat tidak menerima dakwahnya dan bahkan memusuhi serta memeranginya. Tanamlah benih itu, lalu angkatlah tanganmu untuk berdoa kepada Allah, rawatlah ia sebaik-baiknya, kamu tidak perlu mengkuatirkan besarnya ancaman dan penghadangan yang menghadang karena hasilnya akan dapat kamu rasakan nanti, baik berupa kemenangan dakwah itu di dunia, atau kalau pun tidak berhasil menang di dunia maka pahala Allah pasti menantimu di akhirat kelak. Apalah artinya dirimu dengan kekuasaan dan karunia Allah Subhanahu wa Ta’ala yang Maha Luas tanpa batas dan akhir, tetaplah di jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan istiqamahlah maka kelak kamu akan melihat hasil panennya nanti… [hasanalbanna.com]
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

 
Template Created : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2012. PKS KOTA MAGELANG - All Rights Reserved
ReDesign by PKS KOTA MAGELANG
Powered by Blogger